Arti Lambang Kota Surakarta

Arti Lambang Kota Surakarta

Arti Lambang Kota Surakarta

Arti Lambang

Warna hijau berarti hidup, warna-warna putih, kuning, merah, dan hitam melukiskan nafsu diantara beberapa nafsu manusia.
Semuanya berarti hidup harus dapat menguasai nafsunya.

Makna dari Lukisan

  • Perisai mewujudkan lambang perjuangan dan perlindungan.
  • Tugu lilin menyala melukiskan kebangunan dan kesatuan kebangsaan.
  • Keris melambangkan kejayaan dan kebudayaan.
  • Panah berati selalu waspada.
  • Jalur mendatar berombak berati Bengawan Sala.
    Arti Lambang Kota Surakarta
    Arti Lambang Kota Surakarta
  • Bintang kanan kiri melukiskan bintang dilangit dan berarti kesejahteraan.
  • Bambu runcing menggambarkan perjuangan rakyat.
  • Kapas dan padi melukiskan pakaian dan makanan yang berarti: Do’a kearah kemakmuran Jumlah 6 dari daun, bunga dan buah kapas berarti bulan 6, jumlah 16 dari buah padi berarti tanggal 16.
  • Kain adalah hasil kerajinan terpenting dari Kota Besar Surakarta dan Sidomukti mengandung arti do’a keluhuran
  • Lukisan yang terdapat dalam lingkaran jorong merupakan surya sangkala memet:
  • Anak panah diatas busur dengan bergerak, ”rinaras” dan berwatak enam.
  • Air “waudadi” atau “dadi” dan berwatak empat
  • Mulai pangkal panah sampai ujung tugu merupakan bentuk lurus ”terus” dan berwatak sembilan
  • Tugu lilin berarti “manunggal” dan berwatak satu Secara lengkap berbunyi : “RINARAS DADI TERUS MANUNGGAL” yang berarti tahun 1946
Baca Juga:  apa itu Bullying???

Visi dan Misi

Visi Misi Pemerintah Kota Surakarta berdasarkan Peraturan Daerah Kota Surakarta Nomor 6 Tahun 2021 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kota Surakarta Tahun 2021-2026 adalah :

Visi

  • “Mewujudkan Surakarta sebagai kota budaya yang Modern, Tangguh, Gesit, Kreatif dan Sejahtera”

Misi

  • Pertama, meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat yang tangguh.
  • Kedua, memperkuat pertumbuhan ekonomi yang adaptif dan berkelanjutan.
  • Ketiga, mewujudkan tata ruang dan infrastruktur kota yang mendukung pemajuan kebudayaan dan pariwisata.
  • Keempat, meningkatkan kualitas dan daya saing pemuda dan masyarakat umum, di bidang pendidikan, ekonomi, seni budaya, dan olahraga.
  • Kelima, mengembangkan tata kelola pemerintahan dan pelayanan publik yang gesit dan kolaboratif berlandaskan semangat gotong royong dan kebinekaan.
  • Keenam, mewujudkan kemakmuran dan kesejahteraan bersama warga kota yang berkeadilan dan inklusif.
  • Ketujuh, mewujudkan daerah yang kondusif dan kerukunan antar umat beragama dalam tata kehidupan bermasyarakat yang saling menghormati.
Baca Juga:  Kenapa Anak Malas Belajar, Sebab sebab anak malas belajar
Related Posts